Kunjungan LABSKY ke SPENDOE Sungailiat – Part 2

labsky2

 

 

Nah, aku bakal lanjutin yang kemarin.

Besoknya, pas hari selasa, kita dapet kabar kalo Jihan sakit, jadi dibilangin pengen jenguk Jihan. Kita juga dapet kabar kalo Rani galau, jadinya Ibu Juju minta ke Pak Iwan agar eskul hari itu diliburkan buat ngejenguk Jihan dan ngehibur Rani. Ternyata Pak Iwan menerima tawaran Ibu Juju. Pas pulang sekolah kita langsung kerumah Fayza dimana Jihan home stay. Kita nyater satu angkot, angkot 88 yang biasanya aku sama Anis langganan, tapi sekarang kita langganannya angkot 82 (gak ada yg nanya). Kita bersempit-sempitan di dalem angkot itu. 14 orang di dalem angkot + supir angkot. Adi sama Satria duduk di depan, yang lain di belakang. Supir tentu saja di depan.

Rumah Fayza agak jauh dari sekolah, rumahnya di Kampung Jawa. Om angkotnya agak kelewat dikit rumahnya Fayza, tapi mundur lagi. Eh, kelewatan lagi, jadi maju dikit lagi. Kita masuk ke rumah Fayza, Jihan katanya sakit tenggorokan dan agak pusing. Jadi kita diem bentar, terus solat, lalu diajakin Bu Juju makan di Raja Laut. Alhasil, kita ke Raja Laut dan Jihan juga ikut. Jadi di angkot nambah satu orang lagi, jadi di dalem itu 15 orang + supir angkot.

Saat sampe Raja Laut yang lama, kita duduk terus Ibu Juju memesan makanannya. Si Fauzan sama Riski ngambil tutup botol buat main ‘rujak’, BUANYAK BUANGET. ‘mungkin’ tanpa sepengetahuan Fauzan, aku ngewakaf 5 tutup botol atau satu rujak, wkwkwkw..😄 terus, Satria, Adi, Riski sama Fauzan main rujak, kita cuma ngeliatin dan akhirnya malah tertarik.

Pulang dari Raja Laut, aku sama Irvi sampe rumah jam setengah 4. Kita mandi, dan tadi sih rencananya pengen ke rumah Nadia, tapi pas aku sms Anis, dia ngajak ke pantai. Ya udah kita ikut deh ke pantai. Sampe di pantai kira-kira jam 5 lewat, anginnya kenceng banget. Rasanya pengen melayang *bo’ong*, tapi emang kenceng banget, enak, tapi dingin.. Brr,, aku aja sampe kedinginan.. Haha..😄

 

matras

 

Ini salah satu dari foto-foto di pantai matras, yang motoin itu Nadia. Maaf nad~

Nah, hari rabunya. Pulang sekolah kita diajak Mamanya Fauzan makan di Raja Laut yang baru alias yang jauh. Mamanya Fauzan memesan cukup banyak, tapi pas lah buat kita-kita. Hehe, makasih tante^^

Sehabis makan kita masih ada sedikit waktu, jadi kita main bekel dulu di sana, setelahnya kita ke Mesji Al-Ittidah kalo gak salah, untuk solat Dzuhur. Setelah itu kita diajak ke NOVILLA, dalam perjalanan, Lila, Irvi, Rani, sama Fanny ngebahas pelajaran bahasa inggris dari Miss Farida tentang Recoun Text, mereka bahas kelucuan temen-temen yang lain tentang bahasa inggrisnya, haha..😄 Unforget Table, I hope Like it dengan nada aneh, I will ’til’ you, dan sebagainya yang buat kita ngakak gak berenti di dalem mobil. Aku dapet julukan ‘TRIDI’ dari mereka, ahaha..😄

Sampe di Novilla, kita ngeliat tambak dulu bentar, ada akuarium kecil di sana, aku tertarik banget sama ikan-ikan yang lucu dan super imut di dalem akuarium itu, imuuut!! ><

Terus kita keliling-keliling. Ketemu lapangan basket yang juga sekaligus lapangan futsal, Fauzan dan yang lainnya mulai beraksi, sampe-sampe bola bekelnya Anis jadi sasaran. Setelah itu kita dikagetin sama aksi Fauzan, Riski sama Ady yang muter-muter dipermainan apa gitu, ih gila.. Ngeliatnya aja udah pusing, apa lagi ngerasain. Ady aja sampe mual-mual, dianya pusing tambah pusing. Tapi, si Anis tahan banting. Ih Anis tanda kutip “” ah, dia udah 5 kali muter tapi reaksinya cuma sedikit, yang lain pada mual. Ckckck..

Terus jam 3 lewat kita kembali ke sekolah buat eskul. Sesampainya di sekolah, semuanya pada K.O alias mabok, wkwkwkwk. Terus hujan lebat, hii dingin. Kita nungguin Kak Manca yang belum dateng, sampe kurang lebih jam 4 lah. Kita ke serba guna tapi sayangnya mati lampu, jadi kita ke kelas 9D. Disana kita belajar tari Dambus.

Terus, hari Kamisnya. Hari kamis itu, dari pulang sekolah kita langsung latihan tari Dambus lagi. Sampe kira-kira setengah dua. Pulang dari latihan tari Dambus kita main ke rumah Riski. Di rumah Riski, aku, Anis, sama Fayza main bekel, yang lain main kartu, main tepuk nyamuk. Haha..

Terus kita ngumpul di kamarnya Riski bercerita ini dan itu. Saat Anis nelpon Mamanya tapi enggak diangkat, dia bilang mungkin Mamanya lagi ngelayat, aku tanyain ngelayat siapa, dia bilang Almarhumah Yodhea. Si Nadia sama Riski jadi ikut-ikutan, katanya dia meninggal ditempat, tapi ceritanya agak berbeda. Terus yang buat si Nadia merinding itu ceritanya Riski, saat hari dimana Almarhumah meninggal, dia nge-add FB-nya Riski, dan itu sukses membuat Nadia merinding dan Anis sama aku gak percaya.

 

Okke, part 2 sampe di sini aja ya, besok kita sambung lagi part 3 ^^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s